Kejutan balik ke Bogor!

Seperti yang gw ceritain pada posting sebelumnya, bahwa akhirnya gw bisa pulang ke Bogor lagi dengan selamat.
But, itu ada episode lanjutannya lho…
Unfortunatelly… ini ga seperti yang gw bayangin.. *..hik*

OK, kita flesbek dulu ya..
Waktu itu gw pulang balik naek kereta menuju Jakarta. Aslinya sih gw berencana mo naek yang jam 10.45 but karna ntuh kereta –kata OmPenjualTiket– udah overcapacity, so gw dikasi opsi supaya pilih naek kereta berikutnya aja yaitu kereta tambahan yang jam 13.22. Maka gw pun rela menunggu sekitar 2 jam lagi sambil trus berdoa supaya ga overcapacity lagi.
*Bener kan, mudik emang tradisi yang ngerepotin?*

Waktu berlalu, gw pun bertemu kereta yang lama gw tunggu2 dan menaikinya. Karna keretanya telat, so pasti gw baru bisa nyampe Jakarta sekitar jam 16. Abis itu naek KeretaPakuan ke Bogor.

Asli! perjalanan ini bikin gw migren berat, nyaris bikin gw eneq sama yang namanya kereta. Tapi kalo kereta rasa stoberi ga kali ya… hehehe
Mudah2an begitu nyampe Bogor gw bisa langsung tepar dengan nyenyak. Amin!

OK akhirnya gw pun nyampe bogor dan syukurnya gw dateng pas hujan udah mulai reda di Bogor. Dan gw pun melangkah gontai menuju rumah. *Caila bahasanya…^_^*

TAPI EH TAPI!!!!
bagai petir di liang bokong,
begitu gw sampe depan rumah: Kok pintunya kebuka? Kok berisik banget ya?
Ada apaan ya?

ANJRIT!!!
Rumah gw dah kaya kapal ancur!! Banyak barang berceceran dimana2. Jangan2 perampokan! Jangan2 Kebakaran!
Scanning: Ada kotak2 bekas pizza, popok, baju2 ga jelas, plastik2 bekas snack, tipi masih ada, picidi juga
….ga ada yang gosong?
Trus siapa bocah2 yang pada berkeliaran ini?
Tuyul kah?

Yup! selamat anda sudah beranak pinak dengan sukses!!
*ga deh*

Selidik punya selidik ternyata mereka adalah adek2 dan keponakan Baron! Tapi bukan cuma itu yang bikin gw panik dan stress setengah mati. Ternyata selain 5 bocah itu masih ditambah 5 orang lagi yang ternyata adalah nyokap+adek pere+ adek cowo+adek ipar+tantenya Baron yang sepertinya bakalan nginap di rumah ini.
*Hiks… kayaknya gw mao pinsan aja deh*

Dan seperti yang gw duga, keadaan rumah jadi tambah parah sama ulah bocah2 ini. Ada yang pup di celana lah, ada yang keliaran kesanakemari, ada yang ingusan, ada yang berantem. Weleh2… *godek*

Alhasil malem ini dijamin gw ga bakal bisa istirahat dengan tenang.
gw: Mudah2an mereka ga lama2 nginep di sini.
Baron: Sori… gw baru abis ngajak keluarga ke Ancol trus mereka nginep dimari soalnya mereka mo pegi lagi besoknya ke rumah sodara. Gpp kan?
gw: OK deh.. *hik..*

Btw akhirnya gw emang ga bisa tinggal bareng kakacauan ini. Jadi gw pilih: lebih baik get ot dari ntuh rumah daripada bertahan disana. Ampe mereka pada tedur semua malem ini. *sigh*

Dan malemnya, mereka pun tedur bergelimpangan di ruang depan dan ruang tengah. Sementara kamer Baron dipake para pere, gw tetep di kamer gw sendirian.
But, tetep aja gw ga bisa tedur.
Gimana mau tedur kalo ada yang ngorok di depan pintu kamer gw.

huhuhu..

Komentar so far »

  1. 1

    Nani said,

    lutu bgt yah narasi kamu!!!
    jadi ketawa neh……
    hehhehahhahahahahaaa…
    malangnya nasib u!! mustinya waktu itu u bius mereka smua biar gak pada berisik!!!!
    hehehhahaahhahaaaa…
    alhasil lo jadi sleep kan???


Comment RSS

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: