Panas Nih… Berenang Yuk!

PANASS!
Indramayu emang panas banget!
Denger2 sih katanya udah sebulan lebih kota ini ga pernah hujan. Waduduh… ada yang lebih parah daripada Bogor rupanya! Tapi kok tetep masih ada kehidupan ya?

FYI sebangsat2nya panas di Bogor, ternyata Indramayu lebih parah lagi panasnya! *sigh*
Kalo tadi gw ga pesen tiket balik ke bogor bwt minggu nanti, mungkin gw udah buru2 balik ke bogor deh… *keringat bercucuran*

Oya, hari ini adalah harinya keluarga besar gw ngumpul. Ngapain? Nggg… kayak tahun2 kemaren… kita makan2 bareng di rumah nenek dari nyokap gw (alias nenek moyang gw, gitu kan istilahnya?). Nah abis itu gw dan sepupu gw sepakat mo berenang di Kolam Renang yang baru dibuka kembali. Itung2 ngurangi beban kapanasan!
Yup, kapan lagi!

FYI, berenang adalah hobi gw sejak gw bisa berenang! Ya iya laahh..
Dan gw adalah contoh manusia yang telat gape sama yang namanya berenang. Maklumlah, soalnya dulu belom ada kolam renang di kota gw. Jadinya, kalo gw mo berenang maka berenanglah gw di kali, kubangan aer, bak mandi, atau di sawah. Ini beneran lho!

Cuma sayangnya sodara2 >> badan gw ga pernah jodo sama lokasi2 tersebut. Berenang di kali > malah hanyut, di kubangan aer > ga ngapung, di Bak mandi > dimarahin Bokap, di sawah > malah gatel2 kena kotoran bebek. Tapi biarpun begitu tekad GwKecil bwt mendalami karakter Deni Manusia Ikan tidak berkurang sedikitpun. Jadinya, gw emang niat banget pengin bisa berenang. Oleh karena itu akhirnya pemerintah pun mendengar doa gw dan mereka dengan senang hati membuat sarana tempat berenang di kota gw.

Maka dengan penuh riang hati gw dan temen2 kecil gw pun menyambut:

Sebuah tempat berenang yang lengkap. Ada kolam utama berukuran 50 x 25 meter yang dalemnya nyampe 2,5 Meter (dalem banget, Man!), trus kolam khusus anak yang ada tempat bermainnya, dan banyak banget fasilitas2 pewe lainnya. Keren deh pokoknya! paling ngga di mata GwKecil waktu itu. Maka misi belajar berenang pun dimulai.

Pada awalnya belajar berenang emang susah2 mampus.

So, gw mulai dengan dengan koprol, sikap lilin, split, lompat kangkang tapi ternyata ga ada hubungannya sama cara berenang. Maka gw coba ayun2nin tangan gw ke kanan.. kiri… kanan.. kiri… kanan… wusshh!! Gw lari dengan posisi ruku sambil mengepak2kan tangan gw. Yup, itulah untungnya berenang di kolam cetek! Gw jadi bisa berenang!

FYI, dulu gw juga punya cita2 jadi atlet renang. Soalnya temen2 gw banyak yang ngikut kejuaraan renang gitu. Cuma sayangnya waktu itu ga ada kelas 25 meter bonus pelampung kalu kelelep. Makanya gw selalu WO kalo ada kejuaraan. Abis cuma sejauh itulah yang mampu ge renangi. Nasip

Lima belas tahun berlalu… eh kelamaan deh
Sepuluh tahun berlalu sejak terakhir kalinya gw berenang di Kolam renang. (Serius! Semenjak di Bogor gw ga pernah lagi berenang kolam renang). Maka hari ini gw dan sepupu gw sepakat mo nyobain lagi kemampuan berair kita. Yup, itu juga dalam rangka Kolam renang masa kecil gw itu kembali dibuka setelah 2 tahun ditutup gara2 banyak yang mati tenggelam.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: