Feel Fast

Hi Guys, How’s ur fast?

Kalo puasa gw seh sejauh ini baik2 aja. Walopun sejujurnya, untuk puasa kali ini >> feel nya… gw belum dapet2 juga.

Aneh ya? Apa gw udah ga percaya sama keutamaan puasa, apa gw terlalu meremehkan puasa, apa karna gw terlalu sibuk sama urusan dunia?
Well, ga kayak tahun2 kemaren, dimana gw begitu merasakan nikmatnya dan kesyahduan berpuasa. Dimana gw juga merasa begitu dekat denganNya…
Dan gw pun merasa yakin dengan puasa gw.

Apa yang salah, ya?

Apa Kiamat Sudah dekat..
ato Para Pencari Tuhan?

Hehehe…

Btw, gw demen banget tuh sama 2 sinetron itu. Secara Deddy Mizwar punya.. pastinya beda banget sama kebanyakan sinetron yang mempermalukan bangsa dan negara itu. Lagipula ceritanya kocak, ringan, familiar, menggelitik, ada dakwahnya tapi samasekali ngga menggurui.

   

Gw suka banget karna selalu ada aja tema2 unik yang diangkat di tiap episodenya: Tentang menjual iman lah, tentang gimana caranya biar sengaja lupa puasa, tentang ustadz masuk tipi, dll. Pokonya asyik bwt dinikmati dikala sahur dan buka puasa (hehehe… gw jadi promosi).

 

Back to main topic

 

Barusan bokap gw nanyain kabar puasa gw disini: Puasa gw gimana? Buka puasanya dimana? Makan apaan buka puasanya? kapan mudik?

 

Well, semua itu jadi bikin gw inget keluarga di rumah dan rindu sama puasa di rumah… *hik*

 

Sejak sepertiga umur gw dan selebihnya bakalan gw abisin di Bogor (Insya Allah). Gw jadi ga ada peluang untuk berpuasa di rumah gw lagi.
Makanya gw jadi kangen sama kampung halaman…
Jadi rindu makan sahur dan berbuka bareng keluarga…
*hik hik*

Pastinya seru, apalagi sekarang komposisi keluarga gw udah berubah: ada tambahan kaka ipar gw juga ponakan gw.

 

Gw juga kangen banget sama masakan nyokap, pasti asyik begitu sore tiba gw bisa nyium wangi masakan dari dapur, dan pas buka qta makan bersama2. So familiar…
Hmmm …kalo di Bogor, palingan gw cuma kebagian nyium bau masakan tetangga tanpa ada makanannya. *sigh*

 

Lagipula untuk lebaran kali ini gw cuma bisa pulang mudik di H-1 lebaran jadinya gw ga bisa menikmati semua itu. Itu juga berarti gw mungkin ga bakalan bisa mencicipi Ragit khas Indramayu.

 

FYI, Ragit adl makanan khas berbuka yang cuma ada kalo puasa. Kayaknya makanan ini cuman ada di Indramayu, dan berasa enak kalo dimakan mengawali buka puasa >> menggantikan kolak ato pun mie glosor kalo di Bogor. SyedePP .. deh pokoknya!

Penghidangannya agak mirip Mie Ayam cuma dalam porsi setengahnya. Jadi ada Ragit yang udah diiris2 mirip telor dadar yang dipotong2 + mie telor dikit aja + kuah santan rasa udang/ayam + sambel cabe spesial… dan rasanya Ma’ NyoosSS!! Segerr!! (hehehe.. jadi pingin buka)

 

Well,

Puasa kali ini sebenernya gw punya banyak harapan dan PR yang harus diberesin. Seperti biasa, Bulan Rhomadon jadi bulan introspeksi dan acuan bwt langkah gw ke depan (bukan tahun baru kalo kebiasaan banyak orang). Jadinya gw selalu berharap ada progress yang baik dalam kehidupan gw mendatang terutama untuk kesehatan, karir, dan percintaan.

 

Makanya banyak2in doa untuk hal2 itu.
Plus minta sama Allah untuk kemantepan keimanan dalam menghadapi zaman yang semakin gila ini.

 

Gw terenyuh sewaktu seorang temen curhat ke gw kalo sekarang dia sepertinya sudah semakin menjauh dari Tuhan. Kenyataan hidup, uang, dan pekerjaan sudah membuatnya ga peduli sama sekitar bahkan sama agamanya lagi. Makanya dia minta pada Allah supaya dengan puasa ini dia bisa tetap dalam agama dan keimanan yang sudah dijaganya selama ini.

 

I hope so…

Okeh… MET PUASA

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: