Bogor Gw Kembali

Ahh… SEGER

Plong banget rasanya.
Tiga jam berada di gerbong besi menyusuri persawahan pantura bener2 bikin gw mandi keringet. Ternyata teriknya matahari siang ngefek juga ya sama kondisi udara di dalam gerbong bisnis Cirebon Express yang baru saja gw naiki ini?
Fiuhh… Sama sekali di luar perhitungan gw.

Gambir jam 13.15.
Di punggung gw ada ransel yang padat-berisi membebani punggung-pegal gw. Dan satu lagi di tangan kanan gw: kantong besar berisi oleh2 yang sebenernya males banget gw bawa. Ahh.. Tadinya GW INGIN PERJALANAN INI SIMPEL.

Well, Untungnya sewaktu gw nyampe sini keadaann stasiun cukup lenggang. Keliatannya Pemudik sudah pada terangkut dan Pendatang sudah pada langsung pulang. Ga ada satu pun reporter tipi yang mangkal. Ga seperti sewaktu gw berangkat mudik minggu lalu. Pastinya ini menguntungkan bwt gw, gw pun ga perlu berdesak2an mempertahankan barang bawaan gw.

Berikutnya: TINGGAL CARI KERETA KE BOGOR.

Menyusuri eskalator, gw turun ke lantai dasar. Sambil berkali2 melambaikan tangan dan menebar senyum untuk bilang ‘TIDAK’ pada sopir taksi dan tukang ojek di pintu gerbang, gw mau nyari informasi apakah KRL EXPRESS PAKUAN AC jurusan Bogor sudah BISA mampir di Gambir lagi. Soalnya sejak musim mudik lebaran kemaren, rangkaian KRL EXPRESS PAKUAN AC dilarang mampir di Gambir.

“Baru besok, Mas” Kata Petugas itu dengan senyuman, “Coba aja di Stasiun Juanda!” tambahnya lagi.

Wah, gw ga bisa naek di Gambir nih, berarti gw mesti ke Stasiun Juanda atau Stasiun Gondangdia. Kedua stasiun itu emang ga begitu jauh, palingan 500m-an dari sini, kalo jalan pun palingan cuma 10 menit. Tapi dengan bawaan segini banyak: LUPAKAN JALAN KAKI.

Baiklah gw ke Juanda aja… sekarang tinggal nyari angkutan ke sana.
Okeh, pilihan gw tertuju pada halte BUSWAY di depan Stasiun Gambir. Nanggung banget memang, biasanya dengan 3.500 perak gw bisa berkeliling Jakarta dengan Bis Tije sekarang cuma gw pake bwt melewati 2 halte BUSWAY aja. Ga korup.

Setelah melewati Halte Pasar Baru akhirnya gw turun di Halte Juanda yang letaknya di seberang Stasiun. Gw segera nyari loket penjualan tiket, gw ga mau terlalu lama nunggu dan bisa kesorean nyampe Bogor.

[KRL EXPRESS PAKUAN AC Pukul 13.28],

begitu yang tertulis di meja loket penjualan tiket itu. Jam di HP gw Pukul 13.30, apa masih sempet ya? Ah.. Mudah2an keretanya telat!
Gw pun segera membayar tiketnya dan terburu2 menaiki tangga menuju peron.

…begitu nyampe Peron di lantai 2 itu:
Senyap. Sepi. Cuma ada beberapa orang.

Wah, perasaan gw ga enak, nih!
Pasti keretanya udah berangkat. Pantesan Penjual Tiket tadi agak mengerutkan kening dan sangsi dengan pesanan tiket kereta yang gw pilih. Nasip. Gw harus nunggu KRL PAKUAN berikutnya 1 jam lagi. *sigh*

Langit di luar stasiun mulai keliatan kelabu. Sesekali ada bunyi geluduk di atasnya. Monas juga semakin buram terlihat, entah karena polusi entah karena kabut. Sebentar lagi hujan, atau mungkin sudah hujan di Bogor. Gw memasang earphone di kedua telinga gw, sambil menikmati lantunan musik gw pun menikmati kebosanan ini dengan mengamati orang2 yang pada bermunculan mengisi peron yang sepi ini.

Jam 14.40 KRLnya baru dateng, lumayan banyak juga calon penumpangnya di stasiun ini. Hmm… Ada juga seorang penumpang yang cukup menarik perhatian gw kali ini. Pria muda berkulit putih, berstelan batik mewah, dan bersepatu pantofel itu berdiri disamping gw. Entah darimana atau mau kemana. Kalo mau kondangan kayanya terlalu berlebihan, hak sepatunya terlalu tinggi. Kalo mo dari gereja kayanya juga terlalu berlebihan dengan batik begituan.

Di dalam gerbong ia akhirnya duduk di seberang gw. Berhadap2an dengan gw. Dan gw baru ngeh kalo ternyata dia bawa juga jas dalam pembungkus pakaian yang bertuliskan PAS PAM PRES. Busyet dah, apa gw ga salah liat? Pasukan Pengamanan Presiden… pantesan. Hmmm… tapi kayaknya terlalu muda untuk jabatan seperti itu. Umurnya mungkin sekitar 25an.

Tapi keterkejutan gw belum berakhir, tiba2 dia mengeluarkan kotak kecil dan sepertinya bercermin. Di hadapan benda itu ia merapikan rambut pendeknya. DIA BENAR2 BERCERMIN. Tapi kok? gw makin penasaran dan kembali menatapnya dan mencari tahu. Point of viewnya gw ubah…

ANJRIT… ternyata CEWEK!!

PAS PAM PRES. Cewek. Putih. Bermuka Oriental. Masih Muda lagi.
Beda banget sama sosok anggota PAS PAM PRES yang gw kenal dulu:
Pemuda Gagah. Berkulit Gelap. Umurnya pun cukup matang.

Ah… baru kali ini gw tahu ada PAS PAM PRES cewek. Rasa simpati gw muncul: Kayaknya ia terlalu cantik untuk rela mati duluan melindungi SBY.

Gw pun memalingkan fokus gw, di luar sana sepertinya sudah turun hujan. Kayaknya Dinginnya udara luar lebih dingin daripada AC gerbong ini. Sudah seminggu gw merindukan pemandangan seperti ini.

Dingin. Basah. Hijau.

Bogor

Aku

Kembali…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: